25 Tahun perjuanganku

Berikut ini adalah cerita Brenda Myers-Powell yang berjuang keluar dari dunia prostitusi. Cerita ini diterjemahkan oleh Maria Mustika dari artikel asli di http://www.bbc.com/news/magazine-33113238?SThisFB. FAMM-Indonesia menerjemahkan karena tulisan ini memberi banyak inspirasi perempuan melalukan pengorganisasian serta mendorong seseorang untuk keluar dan bangkit dari lingkaran kekerasan.

Brenda Myers-Powell hanya seorang anak ketika ia menjadi seorang pelacur di awal 1970-an. Di sini ia menjelaskan bagaimana ia ditarik ke bekerja di jalanan dan mengapa, tiga dekade kemudian, ia mengabdikan hidupnya untuk memastikan gadis-gadis lain tidak jatuh ke dalam perangkap yang sama. Beberapa orang akan menemukan tindakan Brenda sebagai menjengkelkan.

longinottodreamcatcher

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sejak awal kehidupan menyodorkan “buah lemon” kepadaku, tapi aku selalu mencoba untuk membuat “limun” terbaik yang aku bisa. Aku dibesarkan di tahun 1960-an di West Side of Chicago. Ibuku meninggal ketika aku berumur enam bulan. Dia hanya 16 tahun dan aku tidak pernah tahu apa penyebab dia meninggal, karena nenekku, yang selalu minum berlebihan, tidak bisa menjelaskan padaku. Penjelasan resmi yang ada adalah ibuku meninggal dengan “sebab-sebab alamiah”.

Aku tidak percaya itu. Siapa yang percaya, bahwa gadis 16 tahun meninggal secara alamiah? Namun aku berpikir bahwa Allah sudah siap untuk menerimanya. Aku selalu mendengar cerita bahwa dia cantik dan memiliki rasa humor yang tinggi. Aku tahu itu benar, karena aku memiliki rasa humor juga.

Nenek yang merawat saya. Dan dia bukan orang jahat – sebenarnya dia memiliki sisi dia yang begitu luar biasa. Dia membaca buku untukku, memanggang beberapa hal dan memasak kentang manis terbaik. Dia hanya punya masalah dengan minum keras. Dia akan membawa mitra minum pulang dari bar dan setelah dia mabuk dan pingsan, orang-orang ini akan mendekatiku dan melakukan berbagai hal dengan tubuhku.

Ini dimulai ketika aku berumur empat atau lima tahun dan itu menjadi kebiasaan. Aku yakin nenek saya tidak tahu apa-apa tentang hal itu. Dia bekerja sebagai rumah tangga di pinggiran kota. Butuh waktu dua jam untuk pergi bekerja dan dua jam untuk pulang. Jadi aku adalah seorang anak yang memakai kunci di leherku dan aku akan pergi sendiri menuju TK dan pulang sendiri setelah kelas usai. Dan para penganiaya tahu tentang itu, dan mereka mengambil keuntungan dari itu.

Aku akan menonton perempuan dengan rambut glamor besar dan gaun gemerlapan berdiri di jalan di luar rumah kami. Aku tidak tahu apa yang mereka lakukan. Aku hanya berpikir mereka mengkilap. Sebagai seorang gadis kecil, semua yang pernah aku inginkan adalah menjadi mengkilap.
Suatu hari aku bertanya nenekku apa yang wanita lakukan dan dia berkata, “Wanita-wanita menurunkan celana mereka dan laki-laki memberi mereka uang.” Dan saya ingat berkata kepada diriku sendiri, “Aku mungkin akan melakukan itu” karena laki-laki sudah menurunkan celanaku.

Melihat kembali ke belakang, ternyata aku dapat mengatasi situasi itu dengan cukup baik.. Sendirian di rumah itu, aku punya teman khayalan untuk menemaniku bernyanyi dan menari – Elvis Presley imajiner, imajiner Diana Ross dan Supremes. Aku pikir yang membantuku berurusan dengan banyak hal. Aku adalah seorang gadis yang santai – Aku dulu banyak tertawa.

Pada saat yang sama, aku takut, selalu takut. Aku tidak tahu apakah yang aku lakukan benar atau salah. Aku pikir mungkin ada sesuatu yang salah denganku. Meskipun aku adalah seorang anak yang pintar, aku terputus dari sekolah. Pada tahun 1970-an, aku menjadi jenis gadis yang tidak tahu bagaimana untuk mengatakan “tidak” – jika ada anak muda yang mengatakan kepadaku bahwa mereka menyukai aku atau memperlakukan aku dengan baik, mereka pada dasarnya bisa melakukan apapun denganku.

Pada saat aku berusia 14, aku punya dua anak dengan beberapa pemuda d sekitarku, dua bayi perempuan. Nenek mulai mengatakan bahwa aku perlu untuk membawa beberapa uang untuk membiaya anak-anakku, karena tidak ada makanan di rumah, kami tidak memiliki apa-apa. Jadi, satu malam – pada saat Jumat Agung – aku pergi bersama ke sudut Divisi Street dan Clark Street dan berdiri di depan Mark Twain Hotel. Aku mengenakan gaun seharga $ 3,99, sepatu plastik murah, dan lipstik oranye yang aku pikir mungkin membuatku tampak lebih tua.

Aku berusia 14 tahun dan aku meratapi setiap kejadiannya. Tapi aku tetap melakukannya, meski tidak menyukainya. Lima orang yang mengencaniku malam itu mengarahkan apa yang harus kulakukan. Mereka tahu aku masih muda dan itu hampir seolah-olah mereka gembira dengan hal itu. Aku menghasilkan $ 400 dan tidak mendapatkan taksi rumah malam itu. Aku pulang ke rumah dengan kereta api dan aku memberi sebagian besar dari uang itu untuk nenekku, yang tidak bertanya dari mana asalnya.

Akhir pekan berikutnya saya kembali ke Divisi dan Clark, dan sepertinya nenek saya senang setiap uang yang kubawa ke rumah. Tapi ketiga kalinya aku pergi ke sana, beberapa orang dengan pistol menangkap dan menempatkanku di bagasi mobil mereka. Mereka mendekatiku, karena sebagaimana mereka menyebutnya, “Tidak Layak” di jalan. Yang aku tahu adalah cahaya di bagasi mobil dan kemudian wajah dua orang dengan pistol mereka. Pertama mereka membawa saya ke sebuah ladang jagung yang jauh dan sepi dan memperkosaku. Kemudian mereka membawaku ke kamar hotel dan mengunciku di dalam lemari.

Mucikari akan lakukan apapun untuk menghancurkan semangat seorang gadis. Mereka menahanku di sana untuk waktu yang lama. Aku memohon kepada mereka untuk membiarkan saya keluar karena aku merasa lapar, tetapi mereka hanya akan mengeluarkanku dari lemari jika aku setuju untuk bekerja untuk mereka.

Mereka melacurkanku untuk sementara, enam bulan atau lebih. Aku tidak bisa pulang ke rumah. Aku mencoba untuk lari tapi mereka menangkapku, dan ketika mereka menangkapku, mereka menyakiti lebih buruk. Kemudian, aku diperdagangkan oleh orang lain. Kekerasan fisik yang mengerikan, tapi kekerasan yang paling buruk adalah kekerasan mental – kata-kata yang mereka ucapkan akan menempel dan tidak dapat lepas dari kepalamu.

Mucikari sangat ahli pada penyiksaan, mereka sangat pintar memanipulasi. Beberapa dari mereka akan melakukan hal-hal seperti membangunkan Anda di tengah malam dengan pistol di kepala Anda. Orang lain akan berpura-pura bahwa mereka menghargai Anda, dan Anda merasa seperti, “Aku Cinderella, dan datanglah Pangeran Tampan”. Mereka tampak begitu manis dan begitu menarik dan mereka memberitahuku: “Kamu hanya perlu melakukan satu hal ini untukku dan kemudian kamu akan mendapat kesenangan” Dan aku berpikir, “Hidupku sudah begitu sulit, apa salahnya menginginkan sedikit kesenangan?” Tapi Anda tidak pernah mendapatkan bagian itu.

Banyak orang menggambarkan prostitusi sebagai sesuatu yang glamor, elegan, seperti dalam kisah Pretty Woman, yeah itu sama sekali tidak benar. Seorang pelacur mungkin tidur dengan lima orang asing sehari. Dalam setahun, itu melakukan hubungan seksual atau oral seks lebih dari 1.800 laki-laki. Ini bukan hubungan, tidak ada seseorang membawakanmu bunga, atau memanjakanmu di sini, percaya padaku. Mereka menggunakan tubuhku seperti toilet.

Dan hidung belang – klien – adalah pelaku kekerasan. Aku sudah ditembak lima kali, ditikam 13 kali. Aku tidak tahu mengapa orang-orang menyerangku, semua aku tahu adalah bahwa masyarakat membuat mereka merasa nyaman melakukannya. Mereka membawa kemarahan mereka atau penyakit mental atau apa pun itu dan mereka memutuskan untuk melampiaskan malapetaka itu kepada pekerja seks, karena mereka tahu bahwa aku tidak bisa pergi ke polisi dan jika pun dilakukan, polisi tidak akan menganggapnya serius. Aku benar-benar orang yang sangat beruntung. Aku tahu beberapa gadis cantik yang dibunuh di luar sana, di jalan-jalan.

Aku dilacurkan selama 14 atau 15 tahun sebelum aku lari ke obat-obatan. Tapi setelah beberapa saat, berbagai trik yag bisa kulakukan, setelah dicekik, pisau di tenggorokan atau bantal di atas kepala Anda, Anda perlu sesuatu untuk memompa sedikit keberanian dalam diri Anda.

Aku adalah seorang pelacur selama 25 tahun, dan dalam semua waktu itu saya tidak pernah melihat jalan keluar. Tapi pada tanggal 1 April 1997, ketika aku berumur hampir 40 tahun, pelanggan melemparkanku keluar dari mobilnya. Gaunku terjepit di pintu mobil dan dia menyeretku enam blok di aspal, merobek semua kulit dari wajahku dan satu sisi tubuhku.

Aku pergi ke Rumah Sakit Daerah di Chicago dan mereka segera membawaku ke ruang gawat darurat. Karena kondisiku, mereka memanggil polisi, yang melihatku dan berkata: “… Oh dia hanya pelacur, yang mungkin menyerang beberapa pria dan mengambil uangnya dan mendapatkan apa yang dia pantas” , aku bisa mendengar perawat tertawa bersamanya. Mereka mendorong aku keluar ke ruang tunggu seolah-olah aku tidak berarti apa-apa, seolah-olah aku tidak layak mendapat layanan dari ruang gawat darurat.

Dan pada saat itu, ketika aku sedang menunggu untuk sif berikutnya untuk merawat luka-lukaku, aku mulai berpikir tentang segala sesuatu yang telah terjadi dalam hidupku. Sampai saat itu aku selalu punya beberapa ide tentang apa yang harus dilakukan, ke mana harus pergi, bagaimana mengumpulkan diriku lagi. Tiba-tiba aku seperti kehabisan ide-ide cemerlang. Aku ingat melihat ke atas dan berkata kepada Allah, “Orang-orang ini tidak peduli tentang aku. Bisakah Anda membantuku?”

Tuhan bekerja sangat cepat. Seorang dokter datang dan merawat aku dan dia meminta aku untuk pergi dan melihat pelayanan sosial di rumah sakit. Apa yang aku tahu tentang layanan sosial adalah mereka sama sekali tidak membantu. Tapi mereka memberi aku tiket bus untuk pergi ke tempat yang disebut Genesis House, yang dijalankan oleh seorang wanita Inggris yang mengagumkan bernama Edwina Gateley, yang menjadi pahlawan besar dan mentor bagiku. Dia membantu aku mengubah hidupku.

Itu adalah rumah aman, dan aku memiliki semua yang aku butuhkan ada. Aku tidak perlu khawatir tentang membayar untuk pakaian, makanan, mendapatkan pekerjaan. Mereka mengatakan kepada aku untuk mengambil waktu aku dan tinggal selama yang aku butuhkan – dan aku tinggal hampir dua tahun. Wajahku sembuh, jiwa aku sembuh. Aku Brenda kembali.

Melalui Edwina Gateley, aku belajar nilai yang hubungan yang mendalam yang dapat terjadi antara perempuan, lingkaran kepercayaan dan cinta dan dukungan yang sekelompok wanita dapat memberikan satu sama lain.

Biasanya, ketika seorang perempuan keluar dari prostitusi, dia tidak ingin berbicara tentang hal itu. Apa akan ada pria yang akan menerima dia sebagai seorang istri? Apakah ada orang yang akan mempekerjakan dia dalam pekerjaan mereka? Dan untuk memulainya, setelah aku meninggalkan Genesis House, akupun demikian. Aku hanya ingin mendapatkan pekerjaan, membayar pajak dan menjadi seperti orang lain.

Tapi aku mulai melakukan beberapa relawan dengan pekerja seks dan untuk membantu seorang peneliti universitas di lapangan. Setelah beberapa saat aku menyadari bahwa tidak ada yang membantu wanita-wanita muda ini. Tidak ada yang akan kembali dan berkata, “Itulah aku dulu, aku pernah di situ. Ini adalah siapa aku sekarang. Anda dapat mengubah hidupmu, Anda dapat menyembuhkan diri juga.”

Jadi pada tahun 2008, bersama-sama dengan Stephanie Daniels-Wilson, kami mendirikan Dreamcatcher Foundation. Sebuah dreamcatcher adalah objek masyarakat adat Amerika yang digantung di dekat ranjang anak. Gunanya untuk mengusir mimpi buruk anak-anak. Itulah yang ingin kita lakukan – kami ingin mengusir mimpi-mimpi buruk, hal-hal buruk yang terjadi pada gadis-gadis muda dan perempuan yang ada dalam dunia prostitusi.
Film dokumenter baru-baru ini Dreamcatcher, disutradarai oleh Kim Longinotto, menunjukkan pekerjaan yang kita lakukan. Kami bertemu dengan wanita yang masih bekerja di jalan dan kami memberitahu mereka, “Ada jalan keluar, kami siap membantu Anda ketika Anda siap untuk dibantu.” Kami mencoba melawan cuci otak yang mengatakan, “Kau dilahirkan untuk melakukan hal ini, tidak ada lagi untuk Anda.”

Aku juga menjalankan sekolah setelah klub dengan gadis-gadis muda yang persis seperti aku berada di tahun 1970-an. Aku dapat segera tahu setelah aku bertemu seorang gadis jika dia berada dalam bahaya, namun tidak ada pola yang tetap. Anda mungkin memiliki satu gadis yang tenang dan tertutup dan tidak membuat kontak mata. Kemudian mungkin ada orang lain yang keras dan menjengkelkan dan selalu terlibat dalam kesulitan. Mereka berdua menderita pelecehan di rumah, tetapi mereka menghadapi masalah mereka dengan cara yang berbeda – satu-satunya kesamaan yang mereka miliki adalah bahwa mereka tidak akan berbicara tentang hal itu. Tapi di saat mereka mengerti bahwa aku telah melalui apa yang mereka akan melalui, dan kemudian mereka berbicara dengan aku tentang hal itu.

Sejauh ini, kami memiliki 13 anak perempuan yang telah lulus dari sekolah tinggi dan sekarang di perguruan tinggi kota atau mendapatkan beasiswa penuh untuk pergi ke perguruan tinggi lainnya. Mereka datang ke kami berusia 11, 12, 13 tahun, benar-benar rusak. Dan sekarang mereka meraih bintang-bintang.

Selain pekerjaan penjangkauan, aku menghadiri konferensi dan berkontribusi untuk karya akademis tentang prostitusi. Aku sudah orang mengatakan kepadaku, “Brenda, datang dan bertemu Profesor begitu-dan-begitu dari universitas tersebut seperti-dan-. Dia seorang ahli prostitusi.” Dan aku melihat dia dan aku ingin mengatakan: “Benarkah? Dari mana Anda mendapatkan mandat? Apa yang Anda benar-benar tahu tentang prostitusi? Sang Ahli berdiri di depan Anda.”

Aku tahu aku milik di ruangan itu tapi kadang-kadang aku harus membiarkan mereka tahu aku berada di sana. Dan aku pikir itu konyol bahwa ada organisasi yang kampanye melawan perdagangan manusia, yang tidak mempekerjakan satu orang yang telah diperdagangkan.

Orang-orang mengatakan berbagai hal yang berbeda tentang prostitusi. Beberapa orang berpikir akan sangat membantu jika pekerja seks tidak dikriminalisasi. Aku pikir itu benar untuk mengatakan bahwa setiap perempuan memiliki ceritanya sendiri. Beberapa orang berpikir itu okelah untuk gadis ini, yang berjuang membayar sekolah hukumnya, tetapi tidak untuk gadis ini, yang dlecehkan ketika masih kanak, yang tidak pernah tahu dia punya pilihan lain, yang hanya mencoba untuk mendapatkan uang untuk makan.

Tapi biarkan aku mengajukan pertanyaan. Berapa banyak orang yang Anda akan mendorong untuk keluar dari pekerjaan mereka untuk menjadi pelacur? Yang akan Anda katakan kepada teman-teman dekat Anda atau saudara perempuan, “Hei, kau memikirkan hal ini? Aku pikir ini akan menjadi langkah yang sangat besar bagi Anda!”

Dan aku katakan ini juga. Namun situasi dimulai untuk seorang gadis, itu bukan bagaimana situasi akan berakhir. Mungkin terlihat OK sekarang, gadis di sekolah hukum mungkin mengatakan dia hanya memiliki klien kelas atas yang datang padanya melalui agen, bahwa dia tidak bekerja di jalanan, tapi mengatur untuk bertemu orang-orang di kamar hotel. Namun ketika pertama kali ada seseorang menyakiti dia, saat itulah dia benar-benar paham resiko yang harus dia tanggung. Anda selalu mendapatkan pria gila berhasil masuk dan ia memiliki tiga atau empat orang kawan di belakangnya, dan mereka memaksa mereka ke dalam kamar dan memperkosa Anda ramai-ramai, dan mengambil telepon Anda dan semua uang Anda. Dan tiba-tiba Anda tidak memiliki sarana untuk mencari nafkah dan Anda dipukuli juga. Itulah realitas pekerja seks.

Tiga tahun yang lalu, aku menjadi perempuan pertama di negara bagian Illinois yang dakwaan prostitusi dihapuskan. Itu setelah undang-undang baru , berikut lobi dari Chicago Alliance Against Sexual Exploitation, kelompok yang berusaha untuk menghapuskan kriminaliasi terhadap korban perdagangan seksual. Wanita yang telah disiksa, dimanipulasi dan dicuci otak harus diperlakukan sebagai korban, bukan penjahat.
Ada perempuan yang baik di dunia ini dan juga perempuan yang buruk. Ada laki-laki jahat dan juga laki-laki yang baik.

Setelah pernah menjadi pekerja seks, aku hanya tidak siap untuk hubungan baru. Tapi setelah tiga tahun penyembuhan dan pantang, aku bertemu seorang pria yang luar biasa. Saya sangat pilih-pilih – dia suka bercanda bahwa saya bertanya lebih banyak pertanyaan daripada dewan pembebasan bersyarat. Dia tidak menghakimiku untuk setiap hal yang telah terjadi sebelum kami bertemu. Ketika dia menatapku dia bahkan tidak melihat hal-hal – dia mengatakan melihat seorang gadis dengan senyum cantik yang dia inginkan menjadi bagian dari hidupnya. Aku yakin ingin menjadi bagian dari itu juga. Dia mendukung saya dalam segala sesuatu yang aku lakukan, dan kami merayakan 10 tahun menikah tahun lalu.

Anak-anakku, yang dibesarkan oleh bibiku di pinggiran kota, tumbuh menjadi perempuan muda yang mengagumkan. Salah satunya adalah seorang dokter dan satu bekerja dikepolisian. Sekarang aku dan suami aku telah mengadopsi keponakan kecil aku – dan inilah aku, 58 tahun, seorang soccer mom.

Jadi aku di sini untuk memberitahu Anda – ada kehidupan setelah begitu banyak kerusakan, ada kehidupan setelah begitu banyak trauma. Ada kehidupan setelah orang telah mengatakan kepada Anda bahwa Anda bukan apa-apa, Anda tidak berharga dan bahwa Anda tidak akan berarti apa-apa. Ada hidup – dan aku tidak hanya berbicara tentang sedikit kehidupanku. Ada banyak kehidupan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *